Pandemi Covid-19 Disebut-sebut akan Berakhir Sebentar Lagi, Jokowi Minta Menkes Konsultasi dengan WHO

www.naturaful.net – “Pak presiden meminta saya untuk berkonsultasi dengan Dirjen WHO, (Presiden bilang) kalau ada kebijakan-lokal mengenai pengurangan pengetatan dari protokol kesehatan bisa dilakukan,” kata Budi di Kompleks Istana Kepresidenan, Senin (3/10/2022).

Menurutnya, WHO yang bakal memutuskan kapan status Pandemi Covid-19 akan berakhir. Sebab, Pandemi Covid-19 terjadi secara global, sehingga nasibnya berada di tangan WHO.

“Itu kan pandemi itu di WHO ada namanya public health emergency of international concern. Itu nanti biasanya kapan dicabutnya dia akan resmikan, dipublish resmi,” ucapnya.

Jokowi Sebut Sebentar Lagi Mungkin Pandemi Berakhir

Presiden Jokowi mengatakan, kemungkinan besar dalam waktu dekat ini Pandemi Covid-19 akan berakhir. Tetapi kata Jokowi ada tantangan lagi yang harus siap dihadapi negara-negara dunia.

Hal tersebut dikatakan Jokowi dalam acara Gerakan Kemitraan Inklusif untuk UMKM Naik Kelas di Jakarta, Senin (3/10/2022).

“Pandemi memang mulai mereda, mungkin sebentar lagi akan kita nyatakan pandemi sudah berakhir. Tetapi yang kita lihat ini dunia pemulihan ekonomi pasca pandemi memang belum pada kembali normal tapi justru semakin tidak baik,” kata Jokowi.

Orang nomor satu di Indonesia ini memang menyampaikan bahwa situasi ekonomi dunia saat ini betul-betul pada posisi yang tidak baik.

“Ketidakpastiannya sangat tinggi, semua negara pada posisi yang sangat sulit sekarang ini bahkan negara-negara maju pun berada pada posisi sangat sulit,” ungkapnya.

Menurut Jokowi saat ini dunia dihadapkan pada krisis pangan, energi, hingga krisis finansial yang berpotensi membuat ekonomi dunia mengalami resesi.

Untungnya kata mantan Gubernur DKI Jakarta ini, kondisi ini belumlah terjadi di Indonesia, menurut dia ketahanan ekonomi Indonesia saat ini sangat cukup baik.

“Alhamdulilah negara kita Indonesia di kuartal II 2022 tadi sudah disampaikan Pak ketua Kadin masih bisa tumbuh 5,44 persen, saya masih meyakini di Kuartal II kita masih bisa tumbuh di atas angka tadi,” ucapnya.

Sebelumnya, WHO menyatakan, akhir dari Pandemi Covid-19 yang melanda dunia dalam dua tahun lebih sudah di depan mata. Meski begitu, masyarakat diminta untuk terus meningkatkan pencegahannya lebih lanjut. Pernyataan tersebut disampaikan Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada Rabu (14/9/2022).

“Kita belum sampai di sana (akhir pandemi). Tetapi ujungnya sudah terlihat,” katanya seperti dikutip Antara.

Saat konferensi pers, ia mengemukakan, ada tren penurunan angka kematian yang disebabkan Covid-19 pada pekan lalu yang tercatat pada Maret 2020.

Masih menurutnya, jumlah kematian akibat Covid-19 pada 5-11 September mencapai 10.935 jiwa di seluruh dunia, atau turun 22 persen dari angka kematian selama sepekan sebelumnya. Selain itu, jumlah kasus baru untuk pekan ini turun tajam sebanyak 28 persen menjadi 3,13 juta kasus.

“Kita bisa melihat garis akhirnya. Kita sekarang dalam posisi unggul,” ujar Tedros.

Tedros mengumpamakan, situasi menuju akhir pandemi yang terjadi saat ini, seperti halnya pelari maraton yang ‘berlari lebih kencang’ ketika garis finis mulai terlihat.

Jika dunia tak mengambil kesempatan mengakhiri pandemi saat ini, ia memastikan, masih ada risiko lebih banyak varian virus akan berkembang dan mengarah pada peningkatan angka kematian serta gangguan dan ketidakpastian yang berkelanjutan.

Lantaran itu, ia meminta agar aturan pelaksanaan tes Covid-19 dan analisis gen saat ini tetap dipertahankan. Selain itu vaksinasi anti-Covid-19 dipercepat di daerah-daerah yang tingkat vaksinasinya masih rendah.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website suara.com. Situs https://www.naturaful.net adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.naturaful.net tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”