Temui Massa Demo Tolak Kenaikan BBM, Kasetpres: Kita Sudah Dengar Poinnya, akan Ditindaklanjuti

www.naturaful.net – Merespons hal tersebut, Pihak Istana melalui Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres), Heru Budi Hartono , menemui massa demo di Kawasan Patung Kuda itu.

Menurut Kasetpres, pihaknya telah menerima sejumlah poin aspirasi yang disampaikan pengunjukrasa.

Selanjutnya, Heru menyebut, pemerintah akan menindaklanjuti poin-poin tersebut.

“Tadi kita sudah mendengarkan poin-poin itu, dan tentunya saya selaku jajaran staf bapak presiden (Joko Widodo) akan kami tindak lanjuti,” ucap Heru di lokasi unjuk rasa, Senin (12/9/2022).

Lebih lanjut, Heru menyebut, aksi unjuk rasa dapat dilakukan masyarakat karena Indonesia merupakan negara demokrasi.

Namun, kata Heru, aksi yang digelar harus sesuai peraturan dan tidak melanggar hukum.

“Aksi ini kalau mereka memberikan aspirasinya dan tentunya tertib dan semuanya berjalan baik, saya rasa memberikan sebuah pendapat ya wajar saja, saya rasa itu,” ungkapnya.

Diketahui, dalam aksi di kawasan Patung Kuda ini, KSPSI membawa tiga tuntutan aksi.

Di antaranya menolak kenaikan harga BBM, meminta upah yang layak bagi buruh hingga meminta mencabut UU Omnibus Law.

Dikutip dari Kompas.com, sebanyak tujuh orang perwakilan Konfederasi Serikat Pekerja Serikat Seluruh Indonesia Andi Gani (KSPSI AGN) mendatangi Istana Merdeka.

Dari tujuh orang itu, tiga di antaranya yakni Wakil Ketua Presiden KSPSI AGN R Abdullah, Wakil Sekretaris Jenderal IV Akmani, dan Bendahara Umum Mustopo menyerukan aspirasinya.

“Perwakilan KSPSI AGN yang datang ke Istana Merdeka untuk menyampaikan petisi, petisi itu adalah menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM).”

“Karena kenaikan harga BBM, pekerja selalu menderita,” ucap perwakilan KSPSI AGN Kabupaten Tangerang, Agus Darsana di kawasan Patung Kuda, Senin (12/9/2022).

Berdasarkan pantauan Tribunnews.com di lokasi hingga pukul 13.15 WIB, KSPSI masih menggelar aksi unjuk rasa di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat.

Ribuan buruh mengenakan pakaian berwarna biru bercorak merah.

Mereka menyampaikan aspirasi dari atas mobil komando secara bergantian.

TRENDING  Puluhan pelajar di Meksiko alami keracunan secara misterius

Poin-poin yang Disampaikan dalam Unjuk Rasa

Sektetaris Jenderal (Sekjen) KSPSI , Hermanto Ahmad, memaparkan empat poin tuntutan yang disampaikan dalam unjuk rasa hari ini, Senin (12/9/2022), yakni:

1. Menolak harga kenaikan harga BBM, karena kenaikan tersebut berdampak kepada kenaikan harga-harga bahan pokok.

“Dampak pandemi Covid-19 belum semua perusahaan pulih. Sehingga ongkos energi akan jadi alasan perusahaan tidak menikan upah kita.

Penghasilan pekerja yang sangat kecil mengakibatkan daya beli pekerja menurun. Walaupun ada bantuan BSU, namun tidak semua pekerja tidak dapat BSU. Akibat kenaikan bbm inflasi akan besar 5-8 persen,” ucapnya.

2. Menolak UU Cipta Kerja dan meminta Ketenagakerjaan dikeluarkan dari UU Cipta Kerja, karena sangat merugikan pekerja dan buruh.

3. Meminta pemerintah melakukan peningkatan perlindungan kepada pekerja migran yang sering kali mendapat perlakuan kurang manusiawi.

4. Meminta perhitungan penetapan upah minimum 2023 tidak menggunakan formula PP 36 2021 tentang Pengupahan.

Akan tetapi mengembalikan perhitungan kenaikan upah minimum dengan cara mempertimbangkan kebutuhan hidup layak, inflasi, dan pertumbuhan ekonomi sebagai pedoman penetapan upah minimum, dilansir Tribunnews.com .

Sebagai informasi, pemerintah telah menaikkan harga BBM bersubsidi sejak Sabtu (3/9/2022) pekan lalu untuk meringankan APBN.

Harga Pertalite yang sebelumnya Rp 7.650 per liter disesuaikan menjadi Rp 10.000 per liter, Solar bersubsidi menjadi Rp 6.800 per liter, dan harga Pertamax (nonsubsidi) dari Rp12.500 menjadi Rp 14.500.

Namun, kenaikan harga tersebut membuat sejumlah elemen masyarakat menolak dan mendesak pemerintah untuk membatalkan kenaikan harga BBM.

Soal Demo Tolak Kenaikan Harga BBM, Jokowi: Sampaikan dengan Baik

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) merespons adanya aksi demo dari masyarakat yang menolak kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM).

Termasuk aksi demo dari serikat buruh yang digelar pada Selasa (6/9/2022) pekan lalu.

Jokowi meminta masyarakat yang tak setuju terhadap keputusan pemerintah terkait harga BBM agar menyampaikannya melalui cara bijak.

TRENDING  Menlu Retno: Presidensi G20 dijalankan di masa sulit

Menurutnya, Indonesia merupakan negara demokrasi.

“Ini negara demokrasi. Sampaikan dengan cara-cara yang baik,” katanya, dikutip Tribunnews.com dari kanal YouTube Kompas TV.

(Tribunnews.com/Suci Bangun DS/Naufal Hanif Putra Aji/Taufik Ismail, Kompas.com, Kompas.tv)

Simak berita lainnya terkait BBM Bersubsidi

Semangat BEM SI Demo Tolak Kenaikan BBM di Patung Kuda, Salat Jamaah hingga Orasi di Tengah Hujan

Semangat BEM SI Demo Tolak Kenaikan BBM di Patung Kuda, Salat Jamaah hingga Orasi di Tengah Hujan

Demo Kenaikan Harga BBM di Sekitar Istana Negara Berlanjut, Jokowi Pulang Lewat Pintu Belakang

Ratusan Driver Ojol Kepung Balai Kota Cirebon, Gelar Unjuk Rasa Tolak Kenaikan Harga BBM Bersubsidi

Unjuk Rasa Tolak Kenaikan BBM, Mahasiswa IAIN Palopo Orasikan Lima Tuntutan

Nyatakan Mosi Tak Percaya, Mahasiswa Kecewa Tak Ditemui Pimpinan DPRD Babel saat Demo Harga BBM

Harga Minyak Dunia Turun Lagi, Fraksi PKS DPR Minta Kenaikan Harga BBM Segera Dibatalkan

Momen KSAL Laksamana Yudo Margono Pimpin Upacara HUT ke-77 TNI AL di Pondok Dayung Jakarta Utara

Menteri PUPR Basuki Tinjau Sorgum di Lapor Sumba Timur, Kunjungi 2 Kabupaten di NTT Setelah Bali

290 Desa Gelar Pemilihan Kades Serentak di Aceh Barat, Polres Kerahkan Ratusan Personel Pengamanan

Pererat Silahturahmi Antar Etnis, Formaline Nunukan Gelar Pameran Jajanan Kue Tradisional

Kumpulan Marga Hutabarat Datangi Rumah Orang Tua Brigadir J, Buat Acara Penghiburan hingga Ziarah

Sukses Kalahkan Arema FC, Luis Milla Bedah Rahasia Taktik Persib, Sempat Keter Tapi Tetap Menang

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website tribunnews.com. Situs https://www.naturaful.net adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.naturaful.net tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

TRENDING  Indonesia Tolak Isu Uighur di Xinjiang Dibahas di Dewan HAM PBB