Sri Lanka Kembali Turunkan Harga BBM di Tengah Krisis, Bensin Jadi Rp15,771 per Liter

www.naturaful.netTRIBUNNEWS.COM, KOLOMBO – Pemerintah Sri Lanka kembali memangkas harga bahan bakar minyak (BBM) sebanyak 40 rupee, menjadi 370 rupee atau sekitar Rp 15,771 per liter, dengan satuan kurs Rp 42,63 mulai Senin (17/10/2022).

Meski ekonomi Sri Lanka tengah dilanda krisis akut, namun hal tersebut tak menyurutkan ambisi pemerintah Sri Lanka untuk memangkas harga bahan bakar di negaranya.

Penurunan ini bahkan jadi kali kedua yang dilakukan Sri Lanka dalam beberapa pekan terakhir.

Mengutip dari Economic Times, pemangkasan harga BBM sengaja dilakukan pemerintah pusat setelah Bank Dunia memperingatkan bahwa ekonomi Sri Lanka akan berkontraksi lebih buruk dan melesat di atas perkiraan menjadi 8,7 persen.

Alasan ini yang kemudian mendorong pemerintah Sri Lanka untuk memangkas harga BBM di negaranya agar dapat mengerek turun lonjakan harga pangan yang telah meningkat sebanyak 84,6 persen dan harga barang non makan yang naik 57,1 persen pada September lalu.

Meski harga BBM telah dipangkas sebanyak dua kali, namun sayangnya harga bensin regular yang dijual di Sri Lanka masih tergolong mahal.

Tercatat tarif bensin masih dua kali lipat lebih tinggi dari harga di tahun lalu. Sementara harga solar dibandrol 3,5 kali lipat lebih mahal dari posisi di perdagangan Desember 2021.

Munculnya krisis ekonomi yang memicu lahirnya kelangkaan di sejumlah sektor penting seperti bahan bakar, mulai menimpa Sri Lanka setelah pemerintah memberlakukan pemotongan pajak secara besar – besaran hingga membuat negara itu gagal membayarkan tumpukan utang luar negeri sebanyak 51 miliar dolar AS.

Kondisi ini makin diperparah dengan hancurnya sektor pariwisata akibat adanya pandemi Covid-19 pada awal 2020.

TRENDING  Begini Reaksi Netizen Ketika Layanan WhatsApp Error Hampir Satu Jam Hari Ini

Tekanan tersebutlah yang kemudian memicu munculnya pukulan inflasi, hingga Sri Lanka tak dapat melakukan impor sejumlah barang kebutuhan pokok seperti obat – obatan dan BBM.

Berbagai upaya belakangan telah dilakukan pemerintah Sri Lanka agar dapat menyelamatkan runtuhnya perekonomian, salah satunya dengan meminta bantuan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk menyetujui pemberian dana talangan.

Meski hanya dapat menerima bantuan senilai 2,9 miliar dollar AS selama empat tahun, akan tetapi dengan Sri Lanka yakin ekonomi negaranya dapat kembali melandai.

Inflasi Sri Lanka Kini Tembus 70,2 Persen, Harga Pangan Melonjak di Atas 80 Persen

Privacy Policy

We do not collect identifiable data about you if you are viewing from the EU countries.For more information about our privacy policy, click here

Inflasi Sri Lanka Kini Tembus 70,2 Persen, Harga Pangan Melonjak di Atas 80 Persen

Resmi Mulai Hari Ini Harga Pertamax Turun Rp 600 Menjadi Rp 13.900 per Liter

Dukung Pemerintah Naikkan Harga BBM hingga 1 Juta Per Liter, Netizen Geram dengan Nikita Mirzani

Faktor Penyabab Kendaraan Boros BBM, Masalah Tekanan Ban hingga RON Tak Sesuai Rekomendasi

Gelar Unjuk Rasa Tolak Kenaikan Harga BBM, Para Buruh Tutup Jalan di Dekat Patung Kuda

Bangladesh Disebut Susul Sri Lanka, Terancam Krisis Ekonomi hingga Minta Dukungan IMF

Utang Luar Negeri Indonesia Sampai Agustus 2022 Mencapai Rp 6.141 Triliun

Berbeda dengan Putri & Sambo, Bharada E Tampil Tanpa Masker dan Tak Ajukan Eksepsi saat Sidang

Suami di Karawang Sembunyi di Kolong Jembatan, seusai Bunuh Istri karena Kesal Dihina Mertua

Harga Beras Naik, Menteri Pertanian Sebut Karena Kenaikan Tarif Logistik, Jokowi Minta Intervensi

TRENDING  Polandia gelar Poland Festival 2022 di empat provinsi Indonesia

Bertemu dengan Pencuri Toko Kuenya di Kantor Polisi, Ruben Onsu Mengaku Deg-degan

Tak Ajukan Eksepsi, Bharada E Minta Ditemukan dengan Ferdy Sambo & Putri Candrawathi di Persidangan

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website tribunnews.com. Situs https://www.naturaful.net adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://www.naturaful.net tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”